Ringkasan Tentang DevOps

Apa itu DevOps?

DevOps adalah budaya baru (New Culture) yang mempromosikan kolaborasi antara Tim Pengembangan (Development) dan Operasi (Operation) untuk menyebarkan source kode ke produksi lebih cepat dengan cara otomatis & berulang. Kata 'DevOps' adalah kombinasi dari dua kata 'pengembangan' dan 'operasi'.

DevOps membantu meningkatkan kecepatan organisasi untuk mengirimkan aplikasi dan layanan. Ini memungkinkan organisasi untuk melayani pelanggan mereka dengan lebih baik dan bersaing lebih kuat di pasar. DevOps adalah cikal bakal agile infrastruktur IT, dan mengurangi biaya license tradisional virtualisasi dan operating system.

Mengapa DevOps Dibutuhkan?

Sebelum DevOps, tim pengembangan dan operasi bekerja dalam isolasi lengkap. Pengujian (Q&A) dan Application delivery to Production adalah aktivitas terisolasi yang dilakukan setelah desain-membangun aplikasi. IT menghabiskan menghabiskan lebih banyak waktu bekerja rutin untuk daily isolated operation daripada siklus membangun yang sebenarnya. Tanpa menggunakan DevOps, anggota tim menghabiskan banyak waktu mereka untuk menguji, menggunakan, dan merancang isolated environment dan bukan  membangun proyek aplikasi baru, platform baru dan system baru . Metode tradisional rentan terhadap kesalahan manusia dalam produksi. Tim development (Developer) tim operation (Project management) dan tim IT infrastructure terpisah dan terisolasi menyebabkan traditional IT menjadi rigid dan mulai tidak sesuai dengan kecepatan dan harapan binis baru.

Bagaimana DevOps berbeda dari TI tradisional

Mari kita bandingkan model waterfall development perangkat lunak tradisional dengan DevOps untuk memahami perubahan yang dibawa DevOps.

Kami menganggap aplikasi dijadwalkan akan tayang dalam 2 minggu dan pengkodean (Coding) sudah mencapai 80%. Mari berasumsi aplikasi ini merupakan peluncuran baru dan proses pembelian server, dan license virtualisasi dan data storage untuk aplikasi baru tersebut baru saja dimulai. Berikut gambaran pekerjaan pada tradisional IT waterfall dengan infrastruktur virtualisasi isolated , dengan DevOps yang menggabungkan Development And Operation :

Working Sequence And team work.

Pada cara Tradisional IT , Setelah melakukan pemesanan untuk server dan storage baru , tim Pengembangan mengerjakan pengujian (Q&A) . Tim Operasi bekerja pada dokumen yang banyak seperti yang biasa disyaratkan dalam perusahaan untuk menyebarkan infrastruktur di lingkungan production . Pada konsep DevOps , setelah melakukan pemesanan untuk server baru, tim pengembangan (Development) dan Operasi (App Opp dan Infrastruktur) bekerja bersama pada dokumen untuk mengatur server baru. Ini menghasilkan visibilitas yang lebih baik dari kebutuhan infrastruktur.

Application Requirement

Cara tradisional IT, Proyeksi tentang failover, redundansi, lokasi pusat data, dan kebutuhan storage menjadi rancu dan bersifat asumsi karena tidak ada input yang tersedia dari pengembang (developer) yang memiliki pengetahuan mendalam tentang aplikasi. Cara DevOps, proyeksi tentang failover, redundansi, pemulihan bencana, lokasi pusat data, dan persyaratan penyimpanan dan kebutuhan data storage menjadi akurat karena input dari pengembang (Developer) , App Operation (Tim Project ) dan Infrastruktur data centre.

Progress And Update

Cara tradisional IT, Tim operasi (App operation and Infrastructure) tidak memiliki petunjuk tentang kemajuan tim Pengembangan (Development) . Tim operasi mengembangkan rencana monitoriong berdasarkan asumsi sesuai pemahaman mereka. Pada DevOps, tim Operasi sepenuhnya menyadari kemajuan (progress) yang dibuat pengembang. Tim operasi berinteraksi dengan pengembang dan bersama-sama mengembangkan rencana pemantauan yang sesuai dengan kebutuhan TI dan bisnis. Bahkan menggunakan bersama alat Monitoring Kinerja Aplikasi (APM) di lingkungan Kubernetes.

Before Go-Live

Cara tradisional waterfall, Sebelum go-live, biasanya dilakukan pengujian beban crash aplikasi, resikonya adalah jadwal rilis aplikasi tertunda. Pada DevOps, Sebelum go-live, pengujian beban dilakukan pararel dan membuat membuat aplikasi sedikit agak lambat. Namun, Tim pengembangan akan dengan cepat memperbaiki masalah yang timbul terhadap performa aplikasi Aplikasi likely dirilis tepat waktu.

DevOps memungkinkan Tim Pengembangan Agile untuk mengimplementasikan Integrasi Berkelanjutan (Continuous Integration) dan Pengiriman Berkelanjutan (Continuous Delivery) . Metode ini membantu  untuk meluncurkan produk aplikasi lebih cepat sesuai kebutuhan perusahaan dan pelanggan. Beberapa alasan lain menggunakan DevOps adalah:

1. Prediktabilitas: DevOps menawarkan tingkat resiko kegagalan baru yang lebih rendah. Predictibility is key in any IT projects.

2. Reproducibility: Versi segalanya sehingga versi sebelumnya dapat dipulihkan kapan saja.

3. Maintainability: Proses pemulihan yang mudah dalam hal rilis baru menabrak atau menonaktifkan sistem saat ini.

4. Time-To-Market : DevOps mengurangi waktu untuk memasarkan hingga 50% melalui pengiriman perangkat lunak yang efisien. Ini khususnya berlaku untuk aplikasi digital dan seluler.

5. Kualitas Yang Lebih baik : DevOps membantu tim untuk memberikan peningkatan kualitas pengembangan aplikasi karena melibatkan infrastruktur sejak awal.

6. Mengurangi Risiko: DevOps menggabungkan aspek keamanan dalam lifecycle pengiriman perangkat lunak. Ini membantu dalam mengurangi ketidaksempurnaan dari keseluruhan lifecycle aplikasi.

7. Ketahanan: Keadaan operasional sistem perangkat lunak lebih stabil, aman, dan perubahan dapat diaudit dengan transparan.

8. Efisiensi Biaya: DevOps menawarkan efisiensi biaya dalam proses pengembangan perangkat lunak yang selalu menjadi aspirasi manajemen perusahaan TI. Efisiensi mulai dari jumlah resource, besarnya infrastruktur, biaya licensi dan lainnya

9. Small is beautiful  : Memecah basis kode yang lebih besar menjadi potongan-potongan kecil dalam bentuk SPRINT, DevOps didasarkan pada metode pemrograman tangkas.

DeltaApp, business unit Deltadata Mandiri, membangun semua aplikasi dengan rapid application development platform, scrum project management dan CI/CD application delivery. DeltaApp is pure-Native cloud system integrator company.