Modernisasi Aplikasi dengan DeltaApp Rapid Platform (Low-Code)

Kebutuhan untuk mengganti sistem legacy di aplikasi  biasanya besar dan dengan tingkat urgency yang tinggi. Tetapi tingkat keberhasilan proyek modernisasi aplikasi sangat tergantung banyak hal . Alasan untuk kegagalan beragam - mulai dari yang umum mulai dari harapan yang berlebihan, pemahaman yang kurang baik, confusion from competing vendors, business partner yang kurang mampu, hingga knowledge sharing yang kurang mencukupi dari vendor RAD. Modernisasi aplikasi memunculkan banyak Mitos, DeltaApp mencoba mendiskusikan top 6 mitos dalam modernisasi aplikasi dan memberikan opini tentang modernisasi aplikasi dengan RAD low code platform yang mudah mudahan bermanfaat untuk pelanggan yang akan melakukan modernisasi aplikasi.

#1 Membeli platform RAD dan langsung menyelesaikan masalah

Vendor dan analyst industry  bisanya  merekomendasikan pindah ke sistem/platform  baru atau membeli Rapid Application Development (RAD) platform untuk mengantar ke modernisasi aplikasi. Lakukan tender pembelian dan Thats's it dan problem solved, modernisasi aplikasi terjadi. Tidak semudah itu!  Untuk perusahaan, bisnis imperatif terpenting adalah aplikasi yang berfungsi dan terintegrasi, bukan sembarang aplikasi baru dengan UI lebih baik . Upaya modernisasi mungkin terlihat seperti perbaikan cepat yang bisa cocok untuk semua orang, untuk misalnya, facelifts UI cepat.Namun, modernisasi aplikasi ini diharapkan akan tercapai jangka panjang, dan untuk mencapai nilai bisnis yang lebih tinggi diperlukan pemahaman dari kemampuan calon partner atau vendor aplikasi yang baru. Itulah di mana modernisasi yang sebenarnya dimulai.Modernisasi tidak dapat memiliki ukuran satu untuk semua pendekatan. Setiap upaya modernisasi memiliki faktor unik untuk dipertimbangkan. Misalnya, lakukan kebutuhan modernisasi aplikasi selaras dengan tujuan bisnis, apa solusi taktis tambahan, bagaimana integrasi dengan existing yang masih dapat digunakan dilakukan, bisakah arsitektur aplikasi yang ada beradaptasi dengan upaya modernisasi, dll.Sebagian besar platform RAD saat ini memiliki jangkauan yang luas dari sekedar mempercantik aplikasi .Perusahaan perlu berhati-hati dan memilih platform yang bisa memungkinkan penggunaan kembali sistem yang ada (Existing) dan didasarkan pada standar terbuka(Non-Lock In) dan system yang terbuka (Open system) untuk ekstensi tanpa batas dan kustomisasi. Bukan hanya dengan membeli platform rapid application development (RAD)  dan terjadilah modernisasi aplikasi. Modernisasi memerlukan perencanaan strategis dengan tim developer dan lokal partner yang mampu dan tepat untuk merealisasikannya.

#2 Modernisasi aplikasi beresiko disruptive terhadap bisnis

Salah satu alasan utama organisasi menunda upaya modernisasi adalah gagasan bahwa itu akan mengganggu bisnis (Disruptive) .Namun, dengan berbagai teknologi baru dan platform low code hari ini, pendekatan integrasi (wrapping strategy) dan bukan mengganti total besar besaran (replace strategy) ,sangat memungkinkan.  Integrasi dapat dilakukan dengan dua cara. Satu dengan menambahkan lapisan API di atas Layanan Berorientasi Arsitektur (SOA) dalam sistem legacy . Ini akan mengaktifkan system lama dengan kemampuan baru,menghilangkan kebutuhan untuk menginstal khusus infrastruktur. Cara lain adalah dengan menghubungkan API langsung dengan sistem back-end di aplikasi lama. Tidak semua modernisasi skenario membutuhkan pergantian platform. Seringkali, ada layanan hanya dapat diekspos sebagai API RESTful.Dengan cara ini, fungsionalitas baru dapat diaktifkan hanya dengan hanya bermigrasi antar aplikasi.Platform RAD saat ini mengikuti jalur ini. API dokumentasi sepenuhnya otomatis dan memungkinkan sentralisasi / penggunaan kembali (reusable) API tersebut menggunakan portal pengembang. Dengan cara ini perusahaan pengembang dan vendor eksternal dapat memanfaatkan API RESTful ini di banyak aplikasi.

#3 Platform RAD memungkinkan facelift UI dengan cepat  

Perbaikan modernisasi aplikasi yang umum adalah untuk mengubah UI. Asumsinya: Ini akan bekerja dengan baik karena terlihat bagus.Ini bisa sangat baik untuk aplikasi sederhana.Tetapi sebagian besar aplikasi di perusahaan memerlukan lebih dari UI . Dan umumnya aplikasi tersebut mencakup beberapa sistem. Perbaikan UI sederhana tidak akan memiliki dampak signifikan jangka panjang . UI hanya menangani komponen kegunaan UX. UX yang baik akan didapat melului proses perubahan yang sering setelah berkomunikasi dengan user dan feedback terus menerus dari user sebagai pengguna yang merasakan.  Kemampuan melakukan perubahan user requirement  (UREQ)  dan skalabilitas platform/aplikasi tersebut untuk pengembangan selanjutnya menjadi sangatlah penting.  Umumnya Platform RAD (Low-code)  mengotomatisasi pembuatan UI dengan menawarkan template, widget, dan tema berbasis HTML5.Untuk memulai, ini dapat membantu dalam facelift UI cepat dan memastikan UI yang konsisten / responsif dengan tanpa upaya pengkodean front-end. Namun, secara luas, otomatisasi UI harus mengarah ke pengalaman aplikasi (UX) yang lebih besar dan lebih baik. Kemampuan melakukan perubahan dengan cepat tidak kalah pentingnya dengan kecepatan dalam facelift UI.

#4 Modernisasi aplikasi memerlukan internal IT yang kuat dalam jumlah banyak

Seringkali, dianggap bahwa staf dengan pengetahuan mendalam tentang programming language, full-stack developers in house diperlukan dalam jumlah yang signifikan merupakan prasyarat untuk modernisasi aplikasi.Untuk menjalani modernisasi aplikasi,pemimpin bisnis dapat melibatkan vendor eksternal atau lokal business partner yang dengan tim developer handal dan mampu untuk menangani modernisasi aplikasi . Paling tidak, mereka bisa mengadopsi kombinasi pintar dari low code platform dan layanan untuk mengurangi ketergantungan di tim TI internal yang kuat dan besar. Dengan low code platform , seseorang dapat membangun dan memperbarui aplikasi dengan cepat memungkinkan pengembang untuk berbagi sepenuhnya fitur fungsional dengan para pemangku kepentingan di dalamnya dalam hitungan hari atau bahkan jam.Kemampuan otomatis platform RAD (keamanan,dukungan lintas platform, dan integrasi data, dll.) dapat mendorong pengembang untuk mengalihkan fokus mereka pada pemecahan masalah bisnis daripada mengoreksi code dan berurusan dengan backlogs dan user change request terus menerus.Namun, pemilihan partner yang tepat dan mampu dalam modernisasi aplikasi menggunakan low code platform (RAD) menjadi sangatlah penting untuk secara drastis mengurangi risiko kegagalan. Shifting from in-house developer  to outsource modernisasi aplikasi adalah langkah yang perlu dipertimbangkan.

#5 Modernisasi aplikasi dengan RAD mahal

Ya, tetapi hanya jika Anda tidak memiliki prioritas dan strategi komersial  bertahap dan roadmap terhadap apa yang anda inginkan. Misalkan, ada berapa aplikasi yang dibutuhan untuk di modernisasi dan ada berapa jumlah backlogs dan aplikasi baru yang akan dibuat? Jika hanya satu aplikasi, sebaiknya menggunakan platform perpetual per aplikasi dan bukan platform RAD dengan kemampuan membangun banyak aplikasi. Jika potensi jumlah user yang banyak maka sebaiknya menggunakan platform dengan unlimited user basis. Sebaliknya jika user hanya sedikit sebaiknya menggunakan per user basis.      Modernisasi yang cerdas adalah interaksi platform-service dengan cerdas dan pemilihan komsersial yang tepat.Dengan platform low code (RAD) tentunya dapat  membantu mempercepat dan menghemat modernisasi, vendor  RAD hari ini memberikan platform-plus-layanan pendekatan modernisasi. RAD bekerja dengan mempermudah logic, visual design , platform yang bekerja secara paralel dan membantu mengembangkan semua fungsi aplikasi yang diperlukan lainnyaseperti logika bersama, layanan DB, dan elemen UI. Modernisasi aplikasi menggunakan low code (RAD) memungkinkan pengguna "do more with less" lebih banyak aplikasi yang dibuat dengan harga per aplikasi lebih murah, lebih banyak integrasi dengan effort yang lebih sedikit, lebih banyak pilihan depoyment aplikasi dengan resource yang lebih sedikit.  

#6 Modernisasi aplikasi menggunakan low code bebas dari vendor lock-in

Kebenarannya adalah, modernisasi mungkin tidak membebaskan perusahaan anda dari vendor-lock in. Kemampuan anda mengevaluasi output format setiap vendor RAD dan risk mitigation plan pada saat anda melakukan switch ke platform lain atau back to tradisional adalah kunci utama.  Kekhawatiran terkait pemasangan, biaya licensing, ruang lingkup penggunaan, coding term and condition, perangkat, data, dan ketidakcocokan integrasi , compatibility issue, dan ouput keluaran adalah beberapa contoh issue yang harus anda evaluasi sebelum memilih platform RAD. Setiap platform memiliki strategi dan EULA sendiri sendiri.  Sebenarnya modernisasi cukup fleksibel untukmenggabungkan perubahan yang mencakup semua - dengan biaya lebih rendah dan dalam waktu yang lebih singkat.Standar terbuka adalah masa depan. Platform RAD dengan keterbukaan (open source) adalah yang terbaik. Ciri ciri platform RAD terbaik adalah kolaboratif, ekonomis, dan terbuka.

DeltaApp, business unit dari Deltadata Mandiri adalah implementor berbagai leading low code vendor dan penyedia platform yang terbuka (Open source) dengan format output file yang sama dengan saat anda membangun dengan tradisional coding. Dengan kecepatan membangun aplikasi web dan native mobile dalam 2 bulan, dikombinasikan dengan standard corporate full stack developers ,dengan kemampuan melakukan integrasi ke JSON,SOAP,REST,dan lainnya, ditambah dengan harga yang terjangkau per aplikasi dengan metode perpetual dan pay per use model menyebabkan platform RAD DeltaApp adalah salah satu pilihan yang terbaik untuk perusahaan  di Indonesia saat ini.