Pendekatan Open Source Deltadata

Apa perbedaan antara perangkat lunak open source dan jenis perangkat lunak lain?

Beberapa perangkat lunak memiliki source code yang hanya dapat dimodifikasi oleh orang, tim, atau organisasi yang membuatnya dan mengendalikannya secara eksklusif. Orang-orang menyebut perangkat lunak jenis ini sebagai perangkat lunak berlicensi dengan closed source code (Licensi eksklusif).

Hanya penulis asli perangkat lunak berpemilik yang dapat menyalin, memeriksa, dan mengubah perangkat lunak tersebut secara legal. Dan untuk menggunakan perangkat lunak berpemilik, pengguna komputer harus setuju (biasanya dengan menandatangani lisensi end user agreement, term and condition, atau EULA yang ditampilkan saat pertama kali mereka menjalankan perangkat lunak ini) bahwa mereka tidak akan melakukan apa pun dengan perangkat lunak yang tidak diizinkan oleh pembuat perangkat lunak. Biasanya mereka datang dengan model licensi, subscription dan renewal costs per tahun.

Perangkat lunak open source berbeda. Pembuatnya membuat kode sumbernya tersedia bagi orang lain yang ingin melihat kode itu, menyalinnya, belajar darinya, mengubahnya, atau membagikannya.

Seperti yang mereka lakukan dengan perangkat lunak berpemilik, pengguna harus menerima ketentuan lisensi ketika mereka menggunakan perangkat lunak open source — tetapi ketentuan hukum lisensi open source berbeda secara dramatis dari yang ada pada lisensi eksklusif.

Lisensi open source mempengaruhi cara orang dapat menggunakan, mempelajari, memodifikasi, dan mendistribusikan perangkat lunak. Secara umum, lisensi open source memberikan izin kepada pengguna komputer untuk menggunakan perangkat lunak open source untuk tujuan apa pun yang mereka inginkan. Beberapa lisensi open source — yang oleh sebagian orang disebut lisensi "copyleft" —menetapkan bahwa siapa pun yang merilis program open source yang dimodifikasi juga harus merilis kode sumber untuk program tersebut di sampingnya. Selain itu, beberapa lisensi open source menetapkan bahwa siapa pun yang mengubah dan berbagi program dengan orang lain juga harus membagikan kode sumber program itu tanpa membebankan biaya lisensi untuk itu.

Dengan desain, lisensi perangkat lunak sumber terbuka mempromosikan kolaborasi dan berbagi karena mereka mengizinkan orang lain untuk melakukan modifikasi kode sumber dan memasukkan perubahan-perubahan itu ke dalam proyek mereka sendiri. Mereka mendorong pemrogram komputer untuk mengakses, melihat, dan memodifikasi perangkat lunak open source kapan saja mereka mau, selama mereka membiarkan orang lain melakukan hal yang sama ketika mereka berbagi pekerjaan.

Mengapa orang lebih suka menggunakan perangkat lunak open source?

Orang lebih suka perangkat lunak open source daripada perangkat lunak licensi eksklusif karena sejumlah alasan, termasuk:

Kontrol. Banyak orang lebih suka perangkat lunak open source karena mereka memiliki kontrol lebih besar atas perangkat lunak semacam itu. Mereka dapat memeriksa kode untuk memastikan tidak melakukan apa pun yang tidak mereka inginkan, dan mereka dapat mengubah bagian-bagian yang tidak mereka sukai. Pengguna yang bukan programmer juga mendapat manfaat dari perangkat lunak open source, karena mereka dapat menggunakan perangkat lunak ini untuk tujuan apa pun yang mereka inginkan — bukan hanya cara orang lain berpikir mereka seharusnya.

Training. Orang lain menyukai perangkat lunak sumber terbuka karena ini membantu mereka menjadi pemrogram yang lebih baik. Karena kode sumber terbuka dapat diakses oleh publik, siswa dapat dengan mudah mempelajarinya ketika mereka belajar membuat perangkat lunak yang lebih baik. Siswa juga dapat berbagi pekerjaan mereka dengan orang lain, mengundang komentar dan kritik, saat mereka mengembangkan keterampilan mereka. Ketika orang menemukan kesalahan dalam kode sumber program, mereka dapat berbagi kesalahan itu dengan orang lain untuk membantu mereka menghindari membuat kesalahan yang sama sendiri.

Keamanan. Beberapa orang lebih suka perangkat lunak open source karena mereka menganggapnya lebih aman dan stabil daripada perangkat lunak berpemilik. Karena siapa pun dapat melihat dan memodifikasi perangkat lunak sumber terbuka, seseorang mungkin menemukan dan memperbaiki kesalahan atau kelalaian yang mungkin terlewatkan oleh penulis asli suatu program. Dan karena begitu banyak programmer dapat bekerja pada perangkat lunak open source tanpa meminta izin dari penulis asli, mereka dapat memperbaiki, memperbarui, dan memutakhirkan perangkat lunak open source lebih cepat daripada perangkat lunak berpemilik.

Stabilitas. Banyak pengguna lebih memilih perangkat lunak sumber terbuka daripada perangkat lunak berpemilik untuk proyek-proyek penting jangka panjang. Karena programmer secara publik mendistribusikan kode sumber untuk perangkat lunak open source, pengguna yang bergantung pada perangkat lunak itu untuk tugas-tugas penting dapat memastikan alat mereka tidak akan hilang atau jatuh dalam kerusakan jika pembuat aslinya berhenti bekerja pada mereka. Selain itu, perangkat lunak sumber terbuka cenderung menggabungkan dan beroperasi sesuai dengan standar terbuka.

Inovasi Local Country. Inovasi yang lebih mungkin dan lebih banyak dengan teknologi source code terbuka. Dengan licensi eksklusif suatu negara hanya akan menjadi pengguna, sedangkan dengan open source model memungkinkan developer lokal melakukan enhancement dan ber inovasi untuk negaranya. Akan lebih banyak karya anak bangsa dengan pengembangan teknologi open source.

Bukankah "open source" berarti sesuatu yang gratis ?

Tidak. Ini adalah kesalahpahaman umum tentang apa yang dimaksud "open source". Open source tidak gratis. Ada biaya per developer license untuk beberapa platform open-source terutama level-enterprise platform. Open source untuk enterprise memerlukan jumlah training terhadap developer yang memakan waktu lama dan cukup mahal sehingga berpengaruh terhadap sisi komersial produk open-source. Kemampuan melakukan maintenance dan security tambahan diperlukan untuk enterprise-level open source platform. Tenaga ahli dan developer yang handal sangat critical di platform open-source terutama yang baru.

Developer perangkat lunak atau organisasi berbasis open source dapat meminta bayaran untuk perangkat lunak open source yang mereka buat atau sumbangan dari mereka. Tetapi dalam beberapa kasus, karena lisensi open source mungkin mengharuskan mereka untuk merilis kode sumber ketika mereka menjual perangkat lunak kepada orang lain, beberapa programmer menemukan bahwa sisi komersial kepada pengguna untuk layanan implementrasi dan dukungan perangkat lunak berupa "mandays" (daripada untuk perangkat lunak itu sendiri) jauh lebih fair bagi pelanggan dan pembuat program atau pemilik platform.

DeltaApp, bisnis unit Deltadata Mandiri, bekerjasama dengan vendor ternama opensource memiliki solusi Rapid Application Development (Low Code) , Big Data, BPM, Blockchain, dan latest technology lainnya berbasis open-source. Perangkat lunak open source berbeda. Pembuatnya membuat kode sumbernya tersedia bagi orang lain yang ingin melihat kode itu, menyalinnya, belajar darinya, mengubahnya, atau membagikannya.Seperti yang mereka lakukan dengan perangkat lunak berpemilik, pengguna harus menerima ketentuan lisensi ketika mereka menggunakan perangkat lunak open source — tetapi ketentuan hukum lisensi open source berbeda secara dramatis dari yang ada pada lisensi eksklusif.

DeltaApp memiliki developer dari beberapa belahan dunia yang mengikuti konsep following-the-sun, menggabungkannya dengan scrum agile project manajemen, mengirim aplikasi dengan konsep CI/CD devops juga berbasis open-source. DeltaApp membuka pintu gerbang karya anak bangsa dengan solusi open-source B2B dengan network global dan tenaga ahli yang professional.